Aktau, Kazakhstan

Aktau - Gunung putih di pantai laut Caspian

Pada tahun 1963 penempatan Akatau mendapat status bandar. Saluran minyak pemanasan yang unik dipasang di sini. Galeri ukiran batu pada zaman nomad (abad ke-10-2 SM) dijumpai di gumpalan-gumpalan besar di tengah semenanjung, juga nekropolis dengan struktur yang terlalu tinggi yang dihiasi oleh hiasan komposit terdapat di sini. Dua masjid bawah tanah lama yang dibina beribu-ribu tahun yang lalu ditemui berhampiran gunung Ungazy. Yang paling menarik dari masjid-masjid ini adalah masjid Shahbagota, kerana Islam melarang untuk menggambarkan orang atau bahagian tubuh mereka, namun di dinding masjid ini dengan bunga teratai, gambaran telapak tangan manusia digambarkan.

Penduduk di bandar ini ialah 175,000 orang. Ia adalah salah satu kota perspektif Kazakhstan Barat Daya, yang dibina pada tahun 1960-an di semenanjung Mangyshlak. Ia adalah pusat industri minyak dan gas dan pelabuhan Caspian. Satu-satunya stesen tenaga nuklear di negara ini dibina tidak jauh dari bandar dengan pemasangan penyulingan. Tempat-tempat menarik: masjid bawah tanah (abad ke-10-12), nekropolis (abad ke-9-19) di wilayah yang terdapat banyak patung batu, Beket-Ata nekropol, makam, penggalian Kuskuduk (penempatan kuno di wilayah Kazakhstan ), wilayah kota kuno Kzyl-Kalda (abad ke-10-12), bandar Fort-Shevchenko (pembinaannya dimulakan pada abad ke-18), Karagie berongga hingga 132m lebih rendah dari permukaan lautan dan 3D berongga dalam di dunia, padang pasir Mangystau, Laut Kaspia.