Sayram, Kazakhstan

Sayram Kuno - Kota Makam Orang Suci yang tidak terkira banyaknya

Sayram atau Ispijab kuno, satu-satunya kota di Kazakhstan, yang disebut dalam "Avesta", kitab suci Zoroastrian, terletak di persimpangan Aksu dan Sayramsu, di persimpangan jalan karavan utama, sehingga menyaksikan sejarah cepat sutera Besar Jalan raya.

Bandar ini, berkat kedudukan geografisnya yang nyaman, berfungsi sebagai pangkalan utama agama Islam yang baru menyebar ke negeri lain. Itulah sebabnya, Sayram moden kaya dengan sejumlah besar monumen dan makam dengan tempat pengebumian tokoh-tokoh ilmiah Islam dan abad pertengahan.

Oleh itu, kota ini terkenal sebagai tempat kelahiran tokoh-tokoh dunia Islam yang paling dihormati, seperti Ahmed Yassawi, Yu Saremi, Ahmet dan Kamaliddin Isfidjabi, K. Bayzaui dan banyak lagi.

Setelah tempoh pembangunan yang pesat, Sayram secara beransur-ansur kehilangan kepentingannya sebagai pusat perdagangan yang penting kerana para pejuang intern dari kerajaan feodal tempatan pada awal abad XVII, dan hari ini, di tempatnya, hanya ada sebuah kampung dengan nama yang sama.

Walaupun sebilangan besar mercu tanda, didirikan di Jalan Sutera, telah rusak, Sayram masih tetap menjadi salah satu tempat ziarah utama bagi orang-orang beriman, dan beberapa struktur seni binanya yang masih bertahan hingga kini, memerlukan perhatian khusus para sejarawan dan ahli teologi.

Orang-orang memanggil Sayram "tempat orang suci yang tak terhitung jumlahnya". Ini benar: tidak kira seberapa jauh sebuah desa Sayram, pasti, terdapat makam kuno atau mazar orang suci Muslim. Dari tahun ke tahun, jemaah haji dari seluruh dunia mengunjungi kampung ini untuk menghormati ingatan mereka.

Monumen kuno Sayram termasuk makam, didirikan di atas kubur penguasa rohani, Sheikh Ibrahim, dan Karashash-ana - ayah dan ibu ulama dan penyair besar Khoja Ahmed Yassavi.

Monumen suci lain adalah makam Bibigiyas-ana dan Salyk Khoja, yang didirikan untuk menghormati ibu bapa nabi Hyzr yang legenda. Menurut kepercayaan yang popular, setiap hari Jumaat pada waktu senja Hazret Hyzr datang ke makam ini untuk memberi penghormatan kepada abu ibu bapa mereka.

Kunjungan ke Sayram menarik bukan hanya untuk orang percaya, tetapi juga bagi mereka yang berminat dengan sejarah kuno di rantau ini, kerana ia adalah sejenis muzium terbuka yang menyimpan banyak legenda kuno dan artifak seni bina yang menarik.