Shymkent, Kazakhstan

Shymkent - bandar ketiga terbesar di Kazakhstan

Bandar ketiga terbesar di negara ini - Shymkent terletak di selatan Kazakhstan. Ini adalah salah satu pusat perindustrian dan komersil terbesar di Republik, yang terletak agak dekat dengan sempadan dengan Uzbekistan dan Kyrgyzstan, serta ibu kota mereka - Tashkent dan Bishkek.

Pada tahun 2011, Shymkent terpilih sebagai "Kota Terbaik di CIS", menurut penilaian Majlis Antarabangsa Ibu Kota dan Bandar.

Sehingga tahun 1992 kota ini dipanggil dalam bahasa Rusia - Chimkent. Sesuai dengan nama Shymkent, ia mengungkapkan etimologinya sebagai "kota hijau". Dalam bahasa Turki "Chim" atau "Shym" berarti "rumput", "padang rumput", dan Kent adalah singkatan dari "kota".

Sejarah kota ini berjumlah lapan abad: diasumsikan bahawa penempatan di tapak kota ini muncul pada abad ke-11-12. Penyebutan bertulis pertama tentang kota ini bermula pada abad ke-15, ketika sejarawan dan penyair Parsi, Sharaf al-Din Yazdi menerangkan dalam bukunya Zafar Nahme kempen ketenteraan Amir Temur (Tamerlane).

Namun, bahkan pada awal abad ke-13, kota dan wilayah sekitarnya ditakluk oleh Genghis Khan. Semasa kewujudannya, Shymkent, sebagai pusat komersial dan pertanian yang signifikan, telah diduduki beberapa kali, dan selalu menjadi sasaran pencerobohan. Pada abad ke-19 kota ini ditawan oleh tentera Rusia dan menjadi titik transit penting antara Rusia dan Asia Tengah.

Pada abad ke-20, Shymkent dibentuk sebagai pusat perindustrian Kazakhstan Selatan, dan pada separuh kedua abad ini menandakan pertumbuhan pesat. Sehingga kini, bandar ini mempunyai sekitar 70 kilang, kilang dan perusahaan perindustrian lain.

Seiring dengan pembangunan industri dan komersial, penduduk bandar juga bertambah. Hari ini, secara rasmi ada 650,000 orang di Shymkent, tetapi bilangan sebenarnya warganegara mungkin lebih besar. Dijangkakan dalam dekad berikutnya populasi Shymkent akan melebihi satu juta. Dari segi komposisi etnik, populasi dapat dibahagikan kepada empat kumpulan: Kazakh (65%), Rusia (15%), Uzbek (14%) dan lain-lain (6%).

Budaya Shymkent tumbuh serta bidang kehidupan yang lain. 19 pusat kebudayaan kebangsaan sering mengadakan festival rakyat di taman-taman bandar. Terdapat dewan filharmonik, galeri seni, muzium, perpustakaan, pelbagai teater, dan pada tahun 2011 membuka sarkas.

Nilai pelancongan Shymkent cukup besar: ia adalah kota besar dengan infrastruktur yang maju, ia adalah hub yang menghubungkan Tashkent, Bishkek dan wilayah utara Kazakhstan. Selain itu, telah mengembangkan wisata ekologi dan pendakian gunung, dan ada tempat berburu dan memancing yang baik. Selain itu, kota dan sekitarnya tidak kekurangan pelbagai tarikan bersejarah dan seni bina. Semua ini, bersama dengan iklim yang sederhana menjadikan Shymkent sebagai tempat menarik di mana-mana laluan pelancongan ke Asia Tengah.