Taraz, Kazakhstan

Taraz - Pusat Bersejarah Kazakhstan

Taraz adalah sebuah bandar kuno dan pada masa yang sama sangat moden. Taraz, sebagai pusat perdagangan dan pertukangan, didirikan pada awal era kita di tanah subur yang diairi oleh sungai Talas yang mengalir penuh. Menjelang abad XII Taraz menjadi pusat ekonomi, budaya dan politik negara Karakhanid abad pertengahan. Pada saat penyerangan pasukan Genghis Khan pada tahun 1220, Taraz mencapai kemakmuran yang cukup besar. Tetapi orang Mongol hampir merobohkan bandar.

Tahap perkembangan baru Taraz bermula ketika dianeksasi oleh Kokand Khanate. Pada akhir abad XVIII, warga Kokand membina sebuah kubu berhampiran runtuhan Taraz. Dan pada awal abad XIX, di situs Taraz kuno muncul sebuah kota, yang diberi nama Aulie-Ata, yang diterjemahkan sebagai "penatua yang suci" Penjajah pertama kota itu adalah orang Uzbekistan, yang berasal dari Namangan. Warga terlibat dalam pembuatan kraftangan dan perdagangan. Di pameran musim bunga Taraz, penduduk oasis menukar barang buatan tangan dan produk pertanian untuk pengeluaran ternakan nomad Kazakh.

Bermula dari tahun 1864, ketika kubu Aulie-Ata dirampas oleh detasemen Kolonel Chernyaev dan dianeksasi ke Kerajaan Rusia, kota ini mulai terlihat seperti sekarang. Jalan kereta api Semirechenskaya, yang melintasi kota pada tahun 1917, secara signifikan mendorong pengembangan Taraz. Pada zaman Soviet, bandar ini dinamakan semula dua kali dengan cara yang pelik. Untuk masa yang singkat Taraz dinamakan sebagai pemimpin komunis Kazakhstan, Mirzoyan. Kemudian selama hampir enam puluh tahun, Taraz menanggung nama penyair Kazakh dan bard Dzambul Dzhabayev.

Pada tahun 1954 pihak berkuasa USSR menugaskan para saintis dan pegawai tentera untuk mencari tempat yang sesuai untuk menguji pembinaan kawasan. Beberapa syarat yang berlaku: wilayah berpenduduk besar dan bukan pertanian, ketersediaan stesen kereta api untuk menghantar kargo dan blok roket, aksesori air minum dan teknikal, dan beberapa yang lain. Hanya terdapat 3 tempat yang sesuai yang terdapat di wilayah negara yang luas. Wilayah stepa Kazahstan di pesisir Syr-Darya, dekat dengan desa kecil Tyuratam, dengan landasan kereta api Moscow-Tashkent di dekatnya, sangat sesuai untuk pembinaan kosmodrom.

Bandar ini kembali mendapat nama bersejarahnya pada tahun 1997. Taraz dengan cepat mengubah penampilannya di alaf baru. Sebagai hasil dari melancarkan program penambahbaikan untuk halaman rumah bertingkat, penampilan daerah kediaman Taraz semakin meningkat. Pada tahun 2014, Taraz memulakan pembinaan rumah bandar untuk 130 keluarga, berdasarkan teknologi Kanada dan dilakukan oleh TOO Tam Kurylys (Tam Kurylys, PLC) di bawah program yang dikendalikan oleh kerajaan "Perumahan Mampu-2020".

Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, kota ini diperkaya bukan hanya dengan patung-patung tokoh bersejarah orang-orang Kazakhstan, tetapi juga dengan patung-patung jalanan. Contohnya adalah komposisi patung yang didedikasikan untuk pahlawan filem "Gentlemen of Fortune".

Taraz adalah kota Kazakh ketiga (setelah Nur-Sultan dan Atyrau) dengan zon akses Internet Wi-Fi percuma biasa yang beroperasi di dataran pusat Dostyk dan di wilayah Universiti Teknikal Kemanusiaan Zhambyl.
Pada akhir tahun 2015, zon ekonomi bebas Taraz Chemical Park, bernilai lebih dari 2 bilion USD akan memulakan operasinya untuk mempromosikan pembangunan sosio-ekonomi rantau ini.

Pada tahun 2013, Taraz menyelesaikan pembinaan semula lapangan terbang antarabangsa Aulie-Ata. Lapangan terbang moden dapat berfungsi serentak sehingga lapan jet, termasuk hingga empat pesawat kelas E dengan lebar sayap melebihi 70 m (Boeing 747, An-124 Ruslan, Airbus 380).

Hari ini para pelancong dapat mengambil penerbangan terus ke Taraz dari semua bandar utama di benua ini.