Turkestan, Kazakhstan

Turkestan - Pusat Bersejarah Kazakhstan Selatan

Bandar ini berumur 1, 500 tahun. Khoja Ahmed Yasawi, penyair dan sufi yang sangat dihargai dalam dunia Islam yang menjadikan Turkestan terkenal. Sejak sekian lama, ayat-ayatnya hanya wujud dalam bentuk lisan yang diturunkan dari generasi ke generasi dari mulut ke mulut. Mereka muncul dalam bentuk bertulis hanya beberapa abad setelah kematian penyair.

Dikenal sebagai sejarawan sebagai Yassy dan Shavgar, kota ini adalah ibu kota khanate Kazakhstan di mana upacara penobatan menjadi tempat. Ia adalah tempat di mana duta besar negara asing dihantar.

Salah satu monumen Turkestan yang paling terkenal dikhaskan untuk Ahmed Yasawi. Ini adalah kompleks seni bina yang terbuat dari istana dan kuil yang setiap tahun menarik ramai pelancong. Tempat ini disembah oleh masyarakat Islam Kazakhstan dan negara-negara Asia Tengah yang lain. Pada zaman dahulu lawatan tiga kali ke tempat ini sama dengan ziarah ke Mekah.

Seluruh pusat bandar adalah kumpulan bangunan bersejarah termasuk makam Robia Sultan Begim, cucu Timur, makam khaz Kazakh dan wakil bangsawan. Ini adalah bandar terbesar di Turkestan dari segi bilangan kubur orang bangsawan.

UNESCO telah memasukkan Turkestan (atau lebih tepatnya Makam Khoja Ahmed Yasawi) dalam senarai warisan dunia.

Stesen keretapi, yang dianggap sebagai mercu tanda, juga sangat menarik. Ia muncul pada tahun 1903 semasa pembinaan landasan kereta api Orenburg-Tashkent cawangan selatan.