Budaya Tajikistan

Budaya 1

Mari kita mulakan dengan fakta bahawa Tajik adalah bangsa yang sangat kuno. Oleh itu, budaya orang ini agak unik dan berasal dari suatu tempat pada zaman kuno yang melampau. Tajik telah berjaya mengekalkan tradisi dan adat istiadat orang yang menjadi asas kehidupan budaya bangsa.

Struktur kultus dan penemuan arkeologi yang memberi kesaksian mengenai perkembangan budaya yang sejahtera berkaitan dengan abad ke-6 - ke-5 SM di antaranya adalah benda-benda yang terbuat dari logam, batu, terakota.

Semasa penggalian arkeologi berhampiran bandar Penjikent dijumpai struktur kediaman dan kultus, lukisan monumental yang indah, patung yang berkaitan dengan abad ke-7 - ke-8.

Dan contoh seni bina yang mengagumkan adalah masjid kuno! Lukisan dinding mereka boleh dianggap sebagai karya seni yang asli.

Tajik sentiasa bercita-cita untuk mengetahui dunia. Dan ini ditunjukkan dalam sains, sastera, seni mereka. Orang-orang Tajik sangat melindungi hubungannya dengan bahasa ibunda mereka. Selama ribuan tahun mereka menyimpannya dengan hati-hati, menyebarkannya dari generasi ke generasi, seperti sejenis peninggalan, berusaha untuk tidak memutarbelitkan meminjam sesuatu yang asing. Penakluk Arab secara praktikal menghancurkan lidah asli Tajik - dari. Namun, Tajik berjaya mengembalikan kehebatan asalnya. Bahasa itu terdengar lagi dalam karya-karya klasik Tajik: fiksyen, lagu, risalah ilmiah, dll.

Semua ini membuktikan bahawa Tajik selalu mempunyai sikap khusus terhadap budaya, seni, keindahan, estetika, dan rahmat. Mereka selalu menjadi bangsa yang berpendidikan dengan visi mereka yang unik mengenai dunia.

Tetapi puncak pengembangan budaya Tajik adalah pada masa pemerintahan Samanids (874-1005 M), terutama di bawah Ismail Samani. Ia adalah masa ketika sains, sastera, astronomi, matematik, sains semula jadi, falsafah berkembang. Ismail Samani, sebagai orang yang paling berpendidikan, mencipta keadaan yang baik untuk ledakan budaya. Kali ini masih dinamakan «Zaman Keemasan tamadun Tajik». Di istana Ismail Samani dikumpulkan para saintis, penulis, ahli falsafah, penyair, ahli astronomi, pelukis, alkemis terbaik. Pintu istana selalu terbuka untuk pengunjung membawa berita perkembangan terkini budaya dunia.

Nama-nama bakat seperti Ibn-Sino, Abu-Raikhan-Berunii, Al-Khorezmii, Imom Termezii, Farabi, Rudakii, Firdausi, Saadi, dan Omar Khayyam terkenal di seluruh dunia. Sebenarnya mereka tinggal dan diciptakan di wilayah Tajikistan dan Uzbekistan moden.

Tajik memperlakukan dengan hormat zaman ketika bangsa Tajik dengan bahasa, wilayah dan budaya yang sama terbentuk.

Pada tahun 1999, perayaan ulang tahun Dinasti Samanid 1,100 berubah menjadi festival megah untuk seluruh negara. Perayaan, simposium dan persidangan antarabangsa berlangsung bukan sahaja di Tajikistan tetapi juga di banyak bandar di dunia.

Dushanbe dalam banyak aspek adalah ibu kota budaya di republik ini. Terdapat pelbagai festival seni, muzik, tarian, filem, cerita rakyat antarabangsa dan banyak lagi diadakan.

Kehidupan budaya moden Tajikistan tidak dapat digambarkan tanpa Teater Opera dan Balet Negara yang dinamai Aini, Teater Drama Tajik dinamai Lakhuti, Teater Drama Rusia, Akademi Sains, universiti negeri, muzium sejarah, muzium seni rupa, taman botani institusi budaya lain.

Budaya Tajikistan - Pautan Berguna: