Sejarah Tajikistan

Sekarang jika anda melihat perkembangan yang merdeka ke Tajikistan, anda sukar memikirkan sejarah terkaya dan paling terang dari rakyatnya.

Dua lapisan budaya yang dijumpai oleh ahli arkeologi di penempatan Tutkaul berhampiran Nurek adalah berkaitan dengan mesolit (abad ke-10 - ke-7 SM). Pada zaman batu, orang pertama muncul di pergunungan. Tapak kuno pemburu nomad yang terdapat di Oshkhon di Pamir Timur pada ketinggian 4, 200 m membuktikannya. Terdapat juga lukisan batu Zaman Batu akhir di gua di Shakhta yang menggambarkan haiwan yang ditusuk oleh anak panah, dan tokoh pemburu. Tentera Tajik terlibat bukan hanya memburu tetapi juga dalam ternakan dan pertanian.

Sejarah sistem politik Tajikistan bermula dari separuh pertama 1, 000 SM ketika terdapat negeri-negeri yang paling kuno memegang hamba Asia Tengah - Bactria dan Sogd. Bactria merangkumi bahagian tengah, selatan dan timur Tajikistan moden (di selatan dan tenggara dari pergunungan Hissar), dan Sogd-lembangan Zeravshan, Kashkadarya dan daerah di sebelah utara pergunungan Hissar.

Pada abad ke-6 SM Bactria dan Sogd ditakluki oleh tsar Parsi Cyrus dan memasuki Kerajaan Ahemenidnya yang kuat.

Selanjutnya diikuti sejumlah perang agresif akibatnya di mana pada abad ke-4 SM tanah-tanah subur ini menjadi sebahagian dari negeri yang diperintah oleh Alexander the Great dan pada abad ke-3 SM diambil alih oleh Selevkids. Kemudian negeri Selevkids kehilangan wilayah Yunani-Bactrian yang merangkumi wilayah Tajikistan moden.

Pada pertengahan abad ke-2 suku tempatan memperoleh kemerdekaan daripada kuk Yunani yang dibenci. Ini dicapai dengan bantuan suku nomaden asing - tokhars. Mereka menjadi penggubal undang-undang kehidupan politik negara. Dan dari abad ke-4 Bactria mula disebut Tokharisran. Ngomong-ngomong, sebilangan saintis percaya pada masa itulah kewarganegaraan Tajik mula terbentuk.

Setelah Tokharistan bersama-sama dengan bahagian terbesar di Asia Tengah, Afghanistan dan India Utara bergabung dengan kerajaan Kushan, halaman baru dalam sejarah negara yang menderita lama ini bermula. Menjadi sebahagian daripada wilayah Kushan yang dapat dilihat pada pembangunan negara-negara Asia Tengah. Tahun-tahun itu menyaksikan perkembangan budaya, pertumbuhan ekonomi yang pesat, hubungan perdagangan dengan Eropah Timur, Rom, dan China.

Pada abad ke-5 sebahagian besar wilayah Asia Tengah diperintah oleh kaganat Turki. Masyarakat menjadi sepenuhnya feudal: ia terbahagi kepada golongan bangsawan dan kelas bawah. Proses ini mempengaruhi perkembangan budaya secara positif.

Separuh kedua abad ke-7 adalah halaman baru dalam sejarah Asia Tengah. Ia dicirikan oleh pencerobohan orang Arab dan penguasaan penuh mereka di sana. Di bawah penindasan kekhalifahan Arab, orang-orang Asia Tengah memulakan perjuangan sengit untuk membebaskan mereka daripada penyebaran budaya asing, agama, bahasa, cukai yang tidak masuk akal dan sebagainya. Ketika itulah nama "Tajik" berasal. Ini bermaksud "dimahkotai" "orang asal mulia".

Pada abad ke-9 - ke-10 muncul zaman legenda Samanids. Kerajinan dan perdagangan, sains, sastera dan seni berkembang maju. Mereka berkembang dalam bahasa yang sekarang kita panggil Tajik.

Pada abad ke-10 - ke-13, wilayah Tajikistan merupakan sebahagian dari banyak negeri: Gaznevid, Karakhanid, Karakitai. Dan pada abad ke-13 setelah pencerobohan Gengiz Khan wilayah Tajikistan menjadi sebahagian dari Chagatai ulus dari negara Mongolia.

Pada abad ke-14 - abad ke-15 Tajikistan berada dalam struktur negara Timurid yang besar. Itulah zaman kegemilangan sains, khususnya astronomi, sastera, seni.

Pada abad ke-16 wilayah Tajikistan menjadi milik negara lain - Sheibanids dengan ibu kota di Bukhara. Dalam tempoh itu Bukhara dan Khivan khanate dibentuk, dan kemudian, pada abad ke-18 - Kokand khanate. Di sana para khan dari dinasti Uzbekistan memerintah.

Tajik tinggal terutamanya di Bukhara dan Kokand khanates. Khanate selalu berperang. Stratifikasi kelas masyarakat menjadi lebih kuat. Semua ini berakhir pada tahun 1868 ketika Tajikistan dianeksasi ke Kerajaan Rusia sebagai bagian pemerintahan umum Turkestani. Bahagian utara negara itu melekat pada Rusia, dan bahagian selatan - ke Emirat Bukhara yang masih bergantung pada Rusia.

Pada tahun 1895, perjanjian Rusia-Inggeris dibuat ke garis sempadan antara Emirat Bukhara dan dengan Afghanistan di sepanjang Panj di Badakshan. Bahagian tenggara dan tengah Tajikistan moden - Bukhara Timur dan Pamir Barat - tetap berada dalam struktur Emirat Bukhara, dan tebing kiri Darvaz, Vakhan, Ishkashim, Shugnan, Rushan di Badakshan diberikan kepada Afghanistan.

Di satu pihak menjadi sebahagian daripada Rusia menunjukkan banyak kelebihan - ekonomi, politik dan budaya. Tetapi di sisi lain Tajik serta orang lain di Asia Tengah mengalami penindasan berganda: eksploitasi mereka sendiri dan autokrasi imperialis dari Rusia. Oleh itu, banyak pemberontakan kebebasan nasional meletus pada masa itu.

Di wilayah utara Tajikistan yang merupakan bagian dari Turkestan, otoritas Soviet ditubuhkan pada bulan November 1917. Pada awal September 1920, kekuasaan Emir di Bukhara digulingkan dan Republik Soviet Nasional Bukhara dibentuk. Pada tahun 1924 sebagai hasil pembatasan wilayah-wilayah Asia Tengah muncul Tajuk ASSR dalam struktur SSR Uzbekistan. Wilayah republik itu merangkumi 12 wilayah Turkestani, Bukhara Timur dan sebahagian Pamir. Pusat-pusat politik dan budaya asas - Bukhara dan Samarkand tetap berada di dalam sempadan Uzbekistan Soviet. Pada 5 Disember 1929, ASSR Tajik diubah menjadi salah satu republik Soviet Union.

Pada 9 September 1991 Tajikistan mengumumkan kemerdekaannya. Permulaan hidup baru, bagaimanapun, ditandai dengan permulaan perang saudara yang bahkan sekarang diingati dengan ngeri oleh penduduk republik itu. Hanya pada tahun 1997, para penentang dasar menandatangani perjanjian persetujuan nasional.

Kini Tajikistan adalah sebuah negara demokratik bebas yang telah diakui oleh 117 negara di dunia. Negara ini adalah anggota penuh Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu dan beberapa organisasi antarabangsa yang lain.