Khujand, Tajikistan

khujand

Khujand - ibu kota Tajikistan utara

Khujand adalah salah satu kota tertua di Asia Tengah, menurut beberapa sumber ia ditubuhkan pada abad VII-VI SM. Ia ditakluki oleh Alexander Agung, yang membangun semula, memperkuat dan menamakannya semula menjadi Alexandria Eskhata (Ekstrim). Terletak di Jalan Sutera Besar, dan bersambung Samarkand dengan Fergana Valley, Khujand menikmati lokasi geopolitik yang baik dan kepentingan pengangkutan yang ketara. Kemudian, ia ditakluki oleh orang-orang Arab (pada abad VIII), dan kemudian ia terus menentang tentara Genghis Khan, tetapi akhirnya hancur (pada abad XIII). Namun, tidak lama kemudian bandar ini dihidupkan semula, menjadi salah satu pusat komersial, budaya dan ilmiah terbesar di rantau Asia Tengah. Dan bahkan hari ini, Khujand adalah pusat industri, saintifik dan budaya penting di Tajikistan utara.

Khujand, yang menduduki, terutama, tebing kiri Sungai Syr-Darya, dikelilingi oleh gunung dengan lereng yang ditanam dengan kebun. Beberapa kilometer di hulu, ada tempat di mana takungan Kayrakkum bermula, membentang sejauh 55 km. Warga Khujand dan pelancong suka berenang, berjemur atau memancing di tepi tasik. Iklim di kota ini seindah alam - musim panas yang panas dilembutkan oleh angin dan perairan Syr-Darya, sementara musim sejuk ringan dengan sedikit salji.

Seperti seribu tahun yang lalu, kini Khujand masih memainkan peranan penting dalam pengangkutan. Bandar ini dilintasi dengan jalan terpendek, datang dari Uzbekistan Tengah ke Lembah Fergana, dan setelah itu ke Kyrgyzstan. Bandar ini mempunyai stesen keretapi, serta lapangan terbang yang terletak 11 km dari pusatnya. Bandar besar terdekat adalah Bekabad (40 km ke barat) dan Kokand (140 km ke timur).

Menjadi kediaman saintis, penulis dan pemuzik terkenal, Khujand mengekalkan status pusat ilmiah dan budaya di Tajikistan. Bandar ini mempunyai teater, muzium sejarah wilayah dan muzium arkeologi serta Universiti Negeri Khujand, dengan pendaftaran melebihi 10,000 pelajar dari seluruh negara.

Khujand berjaya memelihara beberapa monumen yang wujud sejak abad XVI-XVII - Makam Sheikh Muslihiddin dan Masjid Jami Masjidi Jami serta Kubu Khujand, yang dibina bersama dengan kota lebih dari 2,500 tahun yang lalu, dan mengalami beberapa tahap pemusnahan dan pemulihan sepenuhnya.

Dan hari ini, mengikuti jejak Jalan Sutera Besar, mustahil untuk melakukan perjalanan di Asia Tengah tanpa mengunjungi Khujand, kota yang menjadi koridor di pergunungan bersalji.