Penjikent, Tajikistan

penjikent

Kota Penjikent ("lima desa") terletak di daerah Khujand di Tajikistan di lembah sungai Zeravshan yang indah. Kemungkinan lima kampung memulakan sejarah kota yang luar biasa ini yang bermula pada abad ke-5-8 Masihi Penjikent pada masa itu adalah salah satu pusat budaya dan pertukangan terpenting di Sogd. Bahkan dinamakan "Asia Tengah Pompeii". Ia adalah kota terorganisir dengan baik yang diperkaya dengan istana penguasa, dua kuil, pasar, rumah kediaman yang kaya dihiasi dengan banyak lukisan, patung-patung dewa kuno dari kayu dan tanah liat.

Penjikent adalah kota terakhir dalam perjalanan dari Samarkand di Pergunungan Kukhistan. Ini adalah lokasi yang sangat baik kerana tidak ada kafilah atau orang yang pergi dari pergunungan atau kembali ke Samarkand yang dapat melewati Penjikent. Bandar ini dihancurkan oleh orang Arab pada abad kelapan (pertempuran utama berlaku di Gunung Mug). Reruntuhan kota kuno ini hanya ditemui pada abad yang lalu. Hari ini para pelancong dapat melihat sisa-sisa rumah kediaman dan bangunan pejabat, benteng dengan istana, rumah tukang, dan gereja pemuja api.

Pemandangan Penjikent:

Di pinggiran Penjikent seseorang dapat menemui "kepingan" masa lalu: laman web penempatan kuno dengan benteng abad pertengahan yang dikelilingi oleh kediaman dan bangunan awam, beberapa di antaranya masih mempunyai lukisan dinding. Berdekatan terdapat sebuah nekropolis. Patung-patung tanah liat dan kayu yang dijumpai semasa penggalian disimpan di Muzium Sejarah Rudaki dan Local Lore. Tempat penggalian ha telah diubah menjadi tempat peringatan.

Tidak jauh dari Penjikent di Gunung Mug, arkib dokumen milik penguasa Penjikent, yang ditulis dalam bahasa Sogdian dijumpai. Tafsiran dokumen-dokumen ini menawarkan kemungkinan untuk menilai kehidupan sosial, ekonomi dan politik penduduk Asia Tengah pada abad ke-8.