Tajikistan - Agama

agama Agama rasmi di Tajikistan adalah agama Islam. Namun, umat Islam di situ terbahagi kepada pelbagai cabang agama. Pada dasarnya, mereka adalah Sunnisme dan Shiisme. Berikut adalah latar belakang sejarah… Sebelum penaklukan Arab pada awal abad ke-7, kultus agama asas orang yang tinggal di wilayah Tajikistan adalah Zoroastrisme, Manichaeanisme, Buddhisme dan Hinduisme serta Kristian dan Yahudi Nestorian. Pencerobohan Arab membawa "Islamisasi" wilayah yang selesai pada pertengahan abad ke-11. Namun, sebelumnya, pada abad ke-7, setelah wafatnya Nabi Muhammad Islam telah dibahagikan kepada beberapa cabang dengan Sunnisme dan Shiisme menjadi yang paling penting. Pengikut Syiah - Syiah hanya mengenali khalifah Ali keempat, sepupu dan menantu Nabi Muhammad, sebagai pewaris sah Nabi Muhammad, dan juga keturunannya. Pada gilirannya Syiah dibahagikan kepada beberapa cabang. Contohnya, orang-orang Ismail, yang tinggal terutamanya di wilayah Gorno-Badakshan. Nama itu berasal dari Ismail, putra Jafar as-Sadik, imam keenam, dan ketua komuniti Syiah. Ketua masyarakat Ismailit sekarang adalah Putera Karim Aga-khan IV (lahir pada tahun 1936 di Geneva; tempat tinggal tetap - Perancis). Tidak seperti Syiah, Sunnits tidak menyedari peluang perantaraan antara Tuhan dan manusia setelah kewafatan Nabi Muhammad dan menolak idea asal usul Ali dan haknya dan keturunannya untuk menjadi imam. Tasawuf adalah cabang Islam yang lain. Ada yang menganggapnya sebagai mistik-pertapa. Pada abad ke-11 - ke-12 persaudaraan sufi pertama atau perintah yang diketuai oleh pirs dan ishans telah dibentuk. Sebilangan pesanan ini masih ada. Perintah sufi yang paling terkenal adalah Nakshbandia, Kubravia, Kadiria, Yasaviya.