Gonur-Tepe, Turkmenistan

Tidak lama dahulu, pada tahun 90an, ahli arkeologi menjumpai sebuah nekropolis yang sangat besar dari 3-2 milenium SM di kawasan gurun Karakum Timur. Di oasis Mary. Suatu ketika dahulu, ada sebuah ibu kota bernama Gonur Tepe (diterjemahkan sebagai "Bukit abu-abu" dari orang Turki) dengan sebuah istana dan beberapa kuil yang dapat bersaing dengan pembangunan Asyur dan Babilon.

Penggalian di lokasi ini membawa kepada penemuan yang luar biasa oleh para saintis dan ahli arkeologi. Selama beberapa ribu tahun kota kuil menyimpan rahsianya di pasir gurun. Di seluruh Margiana, Gonur Tepe adalah penempatan utama. Ia berada di tebing kanan Sungai Murgab di lereng sedikit. Penggalian berterusan sehingga kini, dan ahli arkeologi tidak mengetahui skala wilayah tersebut. Data awal menunjukkan ukuran dari 30 hingga 50 hektar (1 hektar = 10 000 meter persegi) di kawasan Bandar Lama. Ibukota ini seharusnya bukan diktator dengan panglima yang pasti, penguasa seluruh dunia, tetapi pemimpin spiritual - seorang imam.

Senibina Gonur Tepe

Ibu kota Margush Nation ialah Gonur Tepe. Ahli arkeologi dapat menemui bukti yang kuat mengenai amalan dan adat suci yang membuktikan kepercayaan orang Gonuria di Zoroastria.

Terdapat sebuah istana di tengah kota dengan banyak bilik yang luas dan tembok tebal dan kuat dengan beberapa menara sederhana. Yang pasti ada adalah ketua paderi. Bangunan kuil terpasang pada satu tembok dari keempat sisi di sekitar istana. Tembok itu diperkaya dengan menara persegi di sudut, meski tidak setinggi tembok luar istana.

Terdapat kolam renang di sebelah selatan, tingginya 180x80m dan kedalaman 2m di sekitar dinding. Terdapat dua lagi mandian, tetapi jumlahnya lebih kecil, dari bahagian utara dan barat kompleks kuil. Mereka semua dikelilingi oleh tembok sederhana dan sangat sempit, dipasang dengan lapisan dalaman. Para saintis menganggap bahawa tembok ini telah didirikan secara simbolik, bukan untuk alasan pertahanan, sebagai penghalang untuk Ruang Suci dunia yang lain.

Gambar-gambar fasad bangunan ditemui oleh ahli arkeologi untuk membuktikan penggunaan mosaik batu untuk menghias dinding. Teknik tuan Gonur unik: pada mulanya ia difoto dengan cat di dinding dan kemudiannya dibuat batu. Sistem pemprosesan mozek yang berkaitan belum ditemui di seluruh dunia. Sebilangan besar tembikar telah dijumpai di Gonur Tepe, yang menunjukkan permintaan yang tinggi untuk barang-barang keluli.

Temui di Gonur Tepe

Kawasan perkuburan bawah laut di bahagian timur kolam luas adalah salah satu penemuan yang paling penting. Semua menunjukkan bahawa itu adalah pengebumian para elit tempatan pada masa itu. Ahli arkeologi menggali 5 kubur, yang masing-masing kelihatan seperti rumah berbilang bilik. Dua dari kubur itu mengandungi perkuburan banyak orang. Mayat kepunyaan budak-budak seperti itu, yang diharapkan dapat mengikuti tuannya ke dunia lain menurut tradisi kuno. Menurut tradisi, kuburan itu sering penuh dengan barang berharga yang pernah menjadi milik orang mati.

Pada zaman ketika kota itu diduduki peti besi bawah tanah telah dijarah. Walau bagaimanapun, beberapa kapal perak dan emas dan perhiasan telah ditemui untuk para ahli arkeologi. Selain permata, ahli arkeologi menemukan di kubur lebih banyak serpihan mosaik. Kuil-kuil itu dimaksudkan untuk dicat, tetapi lama-kelamaan mereka telah musnah. Makam-makam itu dulu penuh dengan persembahan kepada hantu-hantu di seberang sana. Terdapat kejadian besar. Pangkalan dasar, kedalaman 2.5 meter dan diameter 5 meter, terletak tidak jauh dari makam bersama dengan pengebumian.

Di tengah lubang dasar ada kereta kuda, yang jelas dibuang. Sekiranya kita mempercayai kisah-kisah pada masa itu, kereta diperlukan untuk memindahkan orang mati ke dunia lain. Tujuh manusia, tujuh anak anjing, dua keldai dan dua unta mati di sebelah kereta itu.

No 7 dipilih sebagai korban khusus, yang sesuai dengan tujuh orang yang mati dan tujuh anak anjing. Dua orang Turkmen moden dan Zoroaster kuno melihat nombor 7 itu suci. Keturunan Gonurians lama juga mempunyai mentaliti yang tidak biasa terhadap anjing - pada masa yang sama mereka dihormati dan dibenci.

Ahli arkeologi menjumpai lampu gangsa, dua batang batu dengan lengkungan perak di hujungnya, satu sudu, tiga benda gangsa, satu kapal, sepanjang hampir 1 meter, terdiri daripada tujuh tangki dalam bentuk bola dan sebuah kapal bulat besar.

Sebagai tambahan kepada pondasi yang besar, penguburan yang lebih kecil ditemui serta beberapa artifak aneh, yang tidak dapat digambarkan oleh para saintis secara eksplisit. Mereka mendapati, misalnya, di salah satu makam, beberapa batu dibuat menjadi halus dan bahkan di samping mangkuk seramik. Apa makalah yang dibuat dan peranan apa yang dimainkannya masih belum jelas.

Bagi ahli arkeologi, ahli arkeologi dan saintis, nekropolis Gonur Tepe juga mempunyai banyak misteri. Tempat ini adalah salah satu destinasi pelancongan paling popular di Turkmenistan, dikunjungi setiap tahun oleh ribuan pengunjung. Alami pemandangan yang menakjubkan dan penuh misteri ini untuk menyentuh misteri pemahat, arkitek dan tokoh ceria prasejarah Turkmen dari abad yang lalu.