Budaya Turkmenistan

Masyarakat Turkmenistan sedikit berbeza dengan amalan etnik di negara-negara Islam Asia Tengah yang berdekatan. Penjelasan untuk ini adalah bahawa nenek moyang Turkmen adalah orang-orang nomad, sementara tanah-tanah Tajikistan dan Uzbek moden dihuni oleh suku-suku petani yang menetap. Kenyataan khusus ini tertumpu pada aspek-aspek seperti pertumbuhan budaya orang-orang Turkmen. Tonggak-tonggak tertentu dalam penubuhan dan pertumbuhan budaya Turkmenistan dikaitkan dengan amalan oguz yang berbahasa Turki. Yang terakhir ini bergerak kembali ke era pra-Islam. Amalan Oguz telah dinyatakan dalam kesusasteraan, muzik, cerita rakyat Turkmen.

Sumber yang paling terkenal pada masa ini adalah epos oguz nasional "Oguz-nameh" yang juga termasuk dalam warisan budaya Turkmen, Azerbaijan dan Turki. Buku itu diserahkan secara lisan dari generasi ke generasi dan ditulis pada pertengahan abad ke-16. Monumen epik lain adalah puisi "Kitabi Dede Korkud" yang mewakili budaya suku pra-Islam Oguz dan pengaruh Islam pada abad ke-11-12. Penyanyi-pencerita kebangsaan menyampaikan puisi epik.

Seiring dengan pengenalan Islam, tulisan Arab telah meluas ke Asia Tengah. Namun, puisi Turkmen menggunakan bahasa Chagatai (sangat mirip dengan Parsi) yang biasa diterima di Asia Tengah. Itu adalah bahasa Chagatai yang digunakan oleh sastera Turkmen. Bahasa ini juga telah digunakan oleh penyair Turkmen yang hebat pada abad ke-18.

Salah satu penyair kebangsaan terbesar Turkmenistan adalah Makhtumkuli (1730-1880-an). Sebelum Makhtum kuli, puisi Turkmen sangat mirip dengan Parsi, dalam bentuk risalah falsafah sufi dalam bentuk sastera. Makhtumkuli dan murid-muridnya mula membuat karya-karya mereka yang melampaui batas ketat dari kebiasaan khas puisi Parsi. Dengan demikian, motivasi puisi nasional Turkmen dan ritual epiknya telah biasa digunakan. Seitnazar Seyidi (1775-1836) dan Kurbandurdy Zelili (1780-1836) dianggap keturunan Makhtumkuli.

Pengaruh tasawuf, yang berlaku dalam sastra Turkmen, memudar dengan ketara sejak pertengahan abad ke-19. Karya puisi Turkmen telah mengembangkan watak nasionalis. Sejak pencabutan Turkmenistan ke Empayar Rusia pada tahun 1870-1890, satira sosial dan politik mengambil peranan utama dalam puisi nasional.

Prosa artistik Turkmen dan puisi teater hanya mula berkembang di era Soviet. Sastera pada masa itu meraikan kejayaan sosialisme: hak wanita, kolektivisasi pertanian, dan kemudian-kemenangan rakyat Soviet dalam Perang Dunia Kedua. Berdy Kerbabaev (1894-1974), pengarang, novelis dan penulis drama, adalah salah seorang pengarang Turkmen yang terkenal di era Soviet.

Bahasa Turkmen

Bahasa lisan Turkmen dikembangkan berdasarkan dialek lidah Turkic, khususnya dialek oguz barat. Itu juga dipengaruhi oleh bahasa kipchak dan Uzbekistan lama (chagatai). Pada tahun 1928 abjad Arab digantikan oleh bahasa Latin, pada tahun 1940 abjad Latin digantikan oleh bahasa Rusia. Bahasa Turkmen sastera terbentuk pada abad ke-20 di bawah pengaruh dialek suku tekhin. Tulisan Turkmen moden didasarkan pada Cyrillic, tetapi pada abad ke-21 ia akan diganti dengan bahasa Latin.