Andijan, Uzbekistan

Andijan, Uzbekistan

Andijan: Sejarah dan Zaman Sekarang

Andijan kuno, dikelilingi oleh bukit-bukit yang indah, terletak di sebelah tenggara Lembah Fergana. Bandar ini bangga dengan usia yang terhormat (2000 tahun) dan fakta bahawa ia adalah kampung halaman Muhammad Zahiruddin Babur - penyair dan komandan terkenal, wakil dinasti besar Tamerlane, pengasas Empayar Mogul di India. Hari ini pelancong dapat mengunjungi rumah Babur, yang tinggal di Andijan.

Catatan sejarah mengatakan mengenai bandar besar di laman web ini, yang telah tumbuh di trek Jalan Sutera. Ia berfungsi sebagai pintu masuk timur Lembah Fergana. Di sepanjang jalan di sepanjang sungai Karadarya terdapat karavanserais.

Buat pertama kalinya Andijan disebut dalam catatan abad ke-9. Pada abad ke-9-10 Andijan menjadi sebahagian dari Negara Samanid. Pada abad ke-14, semasa pemerintahan Amir Timur, Andijan mengalami pertumbuhan pesat di semua wilayah.

Pada abad ke-16, Andijan ditakluki oleh Sheibanids, kemudian menjadi bagian dari Kokand Khanate. Sejak tahun 1876, wilayah Kokand Khanate, termasuk Andijan, dimasukkan ke dalam Kerajaan Rusia. Pada masa ini, kota ini menghasilkan kain sutera dan kapas yang indah, yang terkenal tidak hanya di Lembah Ferghana, tetapi jauh melampaui batasnya. Pada tahun 1902 Andijan menderita gempa bumi, yang menghancurkan banyak monumen kuno.

Satu-satunya monumen seni bina utama - yang terselamat dari bencana gempa pada tahun 1902 adalah Jami Madrasah yang besar. Dibina pada akhir abad ke-19, bangunan ini sangat mengagumkan. Panjangnya hampir 123 m. Kompleks ini menempati kawasan seluas 1.5 hektar, dan termasuk madrasah, masjid dan menara.

Andijan moden adalah bandar besar Uzbekistan, pusat terbesar industri kejuruteraan. Andijan mempunyai kilang pengeluaran kenderaan, sejumlah syarikat besar lain: kejuruteraan, kilang pengetinan dan tenusu, kilang tepung, kilang kapas, kilang tekstil.

Bandar cerah yang indah ini menjadi lebih menarik dari tahun ke tahun: bangunan moden baru dibina, pelbagai pusat hiburan dan pusat membeli-belah semakin bertambah. Andijan berlimpah di taman hijau, taman dan lorong.

Tiga puluh kilometer dari Andijan terdapat penempatan kuno Ershi - ibu kota negara kuno Davan. Wilayah Andijan terkenal dengan tempat suci. Batu Teshik-Tash yang disebut itu mengingatkan raksasa yang sedang berjalan di kaki. Di antara kuil terkenal Imam-Ota, Tuzlik Masar, Ok Gur, Shirmanbulak musim bunga harus disebutkan.