Masjid Kalyan, Bukhara

Masjid Kalyan

Masjid Kalyan adalah salah satu monumen Bukhara yang terkenal, sejak abad kelima belas. Menurut data dari penggalian arkeologi, Masjid Karakhanid Djuma yang asli musnah oleh api dan dibongkar, nampaknya pada masa pencerobohan Mongolia. Beberapa waktu kemudian, ia dibina semula, tetapi masjid yang dibina semula ini tidak lama. Sebuah masjid baru dibangun pada abad kelima belas, pada masa Sheybanids, menurut sumber tertulis pada masa itu.

Di bawah Temur, pembinaan bangunan monumental tertumpu di Samarkand dan Shahrisabz. Namun, di bawah Ulughbek, pendeta Bukhara yang kuat memulakan pembinaan Masjid Djuma yang baru di tapak yang lama. Ukurannya hanya sedikit lebih kecil daripada di Bibi-Khanum, masjid jemaat Temur di Samarkand. Walau bagaimanapun, Masjid Djuma Bukhara tidak dihiasi dengan semarak seperti Bibi-Khanum.

Susun atur Masjid Djuma (dinamakan Masjid Kalyan) adalah tradisional: halaman segi empat dengan ruang maksura yang tinggi dan besar di sebelah barat. Setiap sumbu halaman memiliki ayvan besar dan perimeter halaman dibangun dengan galeri berkubah tiang (terdapat 208 tiang dan 288 kubah). Maksura berbentuk segi empat dan mempunyai ceruk tersembunyi pada sumbu melintang dan mihhrab pada paksi utama. Slabbing adalah tipikal untuk awal abad kelima belas, - oktahedron dari pendentives melengkung menyokong kubah dalaman berkubah dan ditutup oleh kubah luar biru sfera di atas drum. Struktur ini masih menguasai cakrawala Bukhara. Pembinaan masjid ini selesai pada tahun 1514 di bawah arahan Ubaidulla-khan. elemen baru adalah fasad utama dengan peshtok di tengahnya, gul-dasta (menara) dan lengkungan di dinding. Dekorasi masjid terkendala, terutama terdiri dari jubin kaca dan batu bata yang membentuk simpul, dan tertumpu terutama pada fasad utama dan mihrab. Menariknya, bagaimanapun, di luar fasad ini penyelidikan arkeologi telah menunjukkan hiasan sebelumnya, yang terdiri dari jubin enam sisi dan perbatasan mosaik. Dekorasi yang lebih awal ditandai dengan nama tuan yang membuatnya, Bayazid Purani, dan berasal dari abad kelima belas.