Budaya Uzbekistan

Budaya Uzbekistan hidup dan unik - dibentuk selama ribuan tahun, menggabungkan tradisi dan adat istiadat orang-orang yang pada beberapa waktu mendiami wilayah Uzbekistan moden.

Parsi kuno, Yunani, Arab, Cina, Rusia, dan suku Turk nomaden semuanya telah menyumbang kepada budaya Uzbekistan, yang dianggap sebagai lambang budaya persimpangan Asia Tengah. Tradisi yang mencerminkan sifat multinasional Uzbekistan ada di mana-mana dalam muzik, tarian, lukisan, seni terapan, bahasa, masakan, dan pakaiannya. Setiap wilayah Uzbekistan memiliki nuansa uniknya juga, yang paling jelas ditunjukkan dalam pakaian kebangsaan dan dialek tempatan.

Untuk berkenalan dengan kekayaan dan kepelbagaian, seseorang mesti berkeliling di seluruh negara, tetapi perayaan Uzbekistan adalah acara yang sangat baik bagi mereka yang ingin melihat keseluruhan budaya budaya di negara ini di satu tempat. Festival ini menarik jiwa kreatif dari semua wilayah di negara ini, dan di sini anda dapat melihat pelbagai tarian Uzbekistan, muzik, seni terapan, dll.

Seni Halus Uzbekistan

Pengrajin Oriental selalu terkenal dengan bakat istimewa yang tersendiri, yang ditunjukkan dengan penuh hiasan dan perhiasan dari istana, makam dan bangunan keagamaan yang lain. Sebagai peraturan, karya seni umum termasuk hiasan, corak dan kaligrafi. Tradisi Islam melarang gambar manusia dan haiwan, oleh itu pengrajin mula mengembangkan arah yang lebih abstrak, menjadikannya sempurna. Kemudian sebuah arah baru muncul dalam seni rupa Uzbekistan. Ia adalah miniatur, gambar berwarna terang kecil yang dipernis, yang menghiasi istana dan rumah-rumah kaya.

Seni rupa Uzbekistan berkembang pesat semasa ledakan budaya umum pada abad 14-15, zaman Dinasti Timurid. Makam-makam Samarkand kuno menyimpan perincian lukisan pemandangan yang indah. Beberapa istana Amir Temur dihiasi dengan gambar Tamerlane yang indah, isteri, anak lelaki dan rakan sekerjanya serta pemandangan perayaan yang mewah. Artis abad pertengahan yang hebat adalah tuan yang tidak dapat ditiru dari miniatur oriental Kamoliddin Behzod.

Kenaikan seni rupa Uzbekistan seterusnya bermula pada abad ke-19. Seni miniatur mencapai kejayaan paling tinggi. Ia dimuliakan oleh Akhmad Donish (1827-1897), Abdulkhalik-Makhmum dan lain-lain.

Seni halus Uzbekistan abad ke-20 berkembang di bawah pengaruh Itinerants pelukis Rusia. Karya-karya mereka yang cemerlang melancarkan pengembangan potret dan landskap sekolah oriental, pengembangan genre realisme dalam seni lukis. Anda boleh berkenalan dengan karya sarjana moden dengan mengunjungi Galeri Seni Halus, dewan pameran paling moden di Tashkent. Muzium Kesenian, yang koleksi gambar lukisan Eropah dari Duke Besar Nikolai Konstantinovich Romanovnya menjadi landasan pameran terkaya, serta banyak galeri seni dan muzium Uzbekistan yang lain.

Para juri seni mesti mengunjungi Muzium Seni Savitsky di Nukus, mempamerkan lebih dari 90,000 pameran termasuk koleksi avant-garde Rusia, seni rupa Uzbekistan, seni dan kraf dari Karakalpakstan dan seni Khorezm Kuno.

Kesusasteraan Uzbekistan

Pada asas pengembangan sastera Uzbekistan adalah cerita rakyat yang kaya - pertuturan atau seni lisan. Orang-orang menulis dan menyerahkan epik kepahlawanan, yang wataknya adalah pahlawan, disajikan dalam gambar kekuatan jahat, yang berperang melawan penindas dan budak mereka. Ini adalah cara bagaimana epik cerita rakyat Uzbekistan, seperti "Koroghlu" dan "Alpamysh" diciptakan.

Alpamysh, yang menceritakan kisah keberanian dan keberanian para pejuang Uzbekistan, bertahan berabad-abad dan menjadi monumen sastera oriental yang sebenar.

Satu lagi genius seni rakyat adalah kitaran latifas - kisah dan legenda mengenai Effendi - Hodja Nasreddin, seorang cerdik, cerdik, yang memberi pelajaran kepada orang kaya yang tamak dan kekuatan yang ada pada leluconnya yang nakal.

Abad XI menampilkan sejumlah karya, berdasarkan norma-norma keagamaan akhlak Islam. Mereka adalah puisi berwawasan "Kugadau Bilig" ("Pengetahuan tentang Rahmat" atau "Ilmu Kebahagiaan") (1069) oleh Yusuf Khas Khadjib Balasaguni (Yusuf Balasagun , puisi "Hibat al-Haqa'iq" ("Hadiah Kebenaran") oleh Akhmad Yugnaki, dan, tentu saja, "Kamus Dialek Turki" (1072-74), yang disusun oleh Makhmud Kashgari.

Zaman keemasan sastera Uzbekistan jatuh pada zaman sejarah Amir Timur dan dinastinya. Popularitinya disebabkan oleh fakta bahawa karya-karya itu menjadi lebih sekular dan bebas dari keagamaan yang berlebihan. Ia adalah masa ketika penyair orientalis, ahli falsafah dan ahli politik Alisher Navoi, yang dianggap sebagai klasik sastera Uzbekistan dan pengasas bahasa Uzbek, sedang berkembang. Karya abadi - “Chordevon” dan “Khamsa” dimasukkan dalam tesaurus sastera dunia dan diterjemahkan ke dalam ratusan bahasa dunia.

Dinasti Timurid yang terakhir, pengasas negara Mogul Besar di India, yang wujud selama dua abad, Zahiriddin Mukhammad Babur bukan hanya seorang penguasa dan komandan yang berbakat, tetapi juga terkenal sebagai penyair yang luar biasa pada masa itu. Puisi epiknya "Baburnama" yang menggambarkan biografinya, dan sejarah orang-orang Asia Tengah, Afghanistan dan India, menjadi koki sastera Uzbekistan, monumen sejarah dan sastera yang berharga pada masa itu.

Sastera Uzbekistan abad XVIII-XIX adalah lirik dan terutama dikhaskan untuk cinta. Dalam tempoh ini berkembang penyair seperti Nadira Uvaisi, Mashrab, Khorezmi dan sebagainya.

Pada akhir XIX dan awal abad XX, setelah pencabutan Turkestan ke Empayar Rusia memulakan zaman moden baru kesusasteraan Uzbekistan; yang dipersembahkan oleh orang-orang terkemuka seperti penyair Mukimi dan penulis, penyair dan sindir Furqat. Era Soviet memberi kita bakat seperti penyair dan penulis drama Hamza Hakimzade Niazi, penyair dan penulis Sadriddin Ayni, novelis Uzbekistan pertama Abdullah Kadiri, penulis dan ahli falsafah Fitrat - keduanya ditindas di bawah pemerintahan Stalin. Tradisi sastera mereka diteruskan oleh Oybek, Gafur Gulam, Abdulla Kahhar Khamid Alimjhan, Uygun dan lain-lain.

Muzik Tradisional Uzbekistan

Muzik menghubungkan budaya dunia dan merupakan jendela kepada etos mana-mana negara. Begitu juga, muzik Uzbekistan adalah salah satu kunci untuk memahami budaya Uzbekistan.

Muzik tradisional Uzbekistan mempunyai asal kuno; semasa penggalian arkeologi di Samarkand dan Termez, lukisan dinding yang menggambarkan alat muzik serupa dengan alat muzik rentetan dan angin moden di Uzbekistan ditemui. Karya muzik tradisional sering berpusat pada cerita rakyat atau dibangun di sekitar puisi oleh penyair terkenal Uzbekistan seperti Alisher Navoi, Jami, Mukimi dan lain-lain - hubungan budaya dan tradisi benar-benar mendalam.

UNESCO malah memasukkan Shashmaqam, genre muzik unik dari Uzbekistan dan Tajikistan, dalam senarai Karya Warisan Budaya Mulut dan Tidak Berwarna Manusia. Shashmaqam diterjemahkan sebagai enam maqom atau "mod". Masing-masing dari enam mod itu mempunyai susunan, irama, dan nilai tersendiri, dan hasilnya adalah suara Uzbek yang unik. Gaya muzik ini dipersembahkan oleh sekumpulan penyanyi dan pemuzik dan menggunakan dutar, gijak, dan tanbur bertali tradisional serta doira (drum) sebagai alat muzik. Sekolah Shashmaqam boleh didapati di sekitar Uzbekistan dan Tajikistan.

Muzik rakyat Uzbek pada umumnya lebih sering dikaitkan dengan dutar dan bakhshi. Dutar adalah alat muzik sederhana dengan dua tali sutera dan bakhshi adalah pemuzik yang memainkan alat ini sambil menyanyikan lagu-lagu rakyat. Muzik perayaan Uzbekistan dipersembahkan pada karnay (alat angin), surnay (seruling) dan doira, yang suaranya dapat didengar selama beratus-ratus meter, mengundang penduduk tempatan dan pelancong untuk turut serta dalam perayaan tersebut.

Pada abad ke-19-20, setelah Uzbekistan menjadi sebahagian dari Empayar Rusia dan Kesatuan Soviet, sebuah sekolah yang dikhaskan untuk muzik klasik dibuka di Uzbekistan. Motif rakyat Uzbek meresap muzik klasik mencipta rasa Timur yang unik. Selepas kemerdekaan, muzik pop Uzbekistan muncul dengan cara yang serupa, dan genre asli menyaksikan kebangkitan semula. 

Di Uzbekistan hari ini, para tamu dapat mendengar muzik pop Uzbek moden, muzik rakyat, neoklasikisme Uzbekistan, serta shashmaqam dan lazgi. Muzik live didengar semasa festival percutian, perkahwinan, di Konservatori Tashkent, dan di pertunjukan cerita rakyat seperti yang diadakan di Nadir Divan-Begi Madrasa. Selain itu, ada festival muzik dua tahunan di Samarkand yang disebut "Sharq Taronalari". Di sini, muzik kebangsaan dari negara-negara di seluruh dunia dipersembahkan.

Tarian Uzbek Tradisional

Tarian Uzbekistan, keperibadian yang jelas mengenai keindahan budaya Uzbekistan, secara ekspresif. Penekanan pada pergerakan tangan yang kompleks dan demonstratif serta ekspresi wajah yang kaya membezakan tradisi tarian negara ini. Dalam tarian Uzbek itu sendiri, terdapat dua jenis umum: tarian klasik tradisional dan tarian rakyat.

Tarian Uzbek Klasik adalah seni yang dipupuk di sekolah tarian khas dan kemudian diperagakan di panggung besar. Terdapat tiga sekolah tarian Uzbek yang berbeza: Ferghana, Bukhara dan Khorezm. Setiap sekolah ini mempunyai keunikan, estetika, dan koreografi tersendiri.

Hampir setiap wilayah di negara ini diwakili dalam tarian rakyat Uzbekistan. Pelbagai tarian tradisional, yang diturunkan dari generasi ke generasi, menjadi hidup semasa festival tempatan dan kebangsaan dan acara budaya lain. Pertunjukan cerita rakyat di Nadir Divan-Begi Madrasa di Bukhara, yang diadakan hampir setiap hari selama musim pelancongan, adalah tempat yang bagus untuk menikmati persembahan seperti itu. Pengunjung juga dapat mengetahui sejarah tarian Uzbekistan di muzium Tamara Khanum.

Tarian Khorezm

Tradisi tarian Khorezmia kembali beratus-ratus tahun. Falsafah utama tarian ini adalah untuk menyatakan cinta hidup, keindahan alam, dan dedikasi untuk bekerja. Tema-tema ini tercermin dalam koreografi, dengan gerakan eksentrik yang meniru pergerakan burung, pekerja, dan sebagainya. Karakteristik lain dari gaya tarian ini adalah ketajaman gerakan dan pose berhenti, walaupun pergerakan putaran agak jarang berlaku seperti tarian Bukhara dan Fergana. Perbezaan utama antara tarian Khorezm dan wilayah lain di Uzbekistan, bagaimanapun, adalah perangai dan semangat yang cerah. Tarian Khorezm yang paling terkenal dan popular adalah Lazgi, yang serupa dengan Lezginka yang terkenal.
 
Tarian Bukhara

Tarian Bukhara mempunyai satu persamaan yang jelas dengan tarian Khorezm — ada juga semangat dan semangat di sini. Walau bagaimanapun, pergerakan bergoyang dan putaran perlahan Bukhara secara tradisional berbeza sama sekali. Ciri unik lain di sini adalah penekanan pada bahagian atas badan: lengan, bahu, leher, dan dada semuanya berada di barisan hadapan. Penari Bukhara juga cenderung hanya menggunakan dua alat muzik sederhana semasa persembahan mereka: "kairaki" (plat logam yang serupa dengan kastanet) dan "bahaya" (loceng sfera yang dipakai dalam bentuk gelang di pergelangan tangan dan but).
 
Tarian Fergana

Pergerakan tangan yang licin dan pergerakan kepala yang suka bermain-main, hampir menggoda ciri tarian di Fergana. Gaya tarian liris yang mengalir, ia berbeza dengan koreografi ketat Khorezm dan Bukhara dengan mengizinkan kebebasan improvisasi yang luas. Terdapat satu peraturan khas, bagaimanapun: di Fergana, adalah kebiasaan untuk menjaga tangan; di sekolah tarian lain, telapak tangan boleh berada dalam kedudukan apa pun. Juga, berbeza dengan tiruan dunia binatang dalam tarian Khorezm, tarian Fergana menggambarkan hubungan manusia sambil sering meneroka tema lirik dan romantis.

 

Kraftangan Uzbekistan dan Seni Gunaan

Seni yang diaplikasikan di Uzbekistan adalah karya kreatif asli dan eksklusif para tukang dan penguasa nasional, menyampaikan kemahiran mereka dari generasi ke generasi. Dengan meletakkan hati dan jiwa mereka dalam karya, selama berabad-abad, mereka telah mencipta kepingan dan artikel yang unik: peralatan rumah tangga, perhiasan rumah, kain yang tidak dapat ditiru untuk gaun berpakaian, pinggan mangkuk berwarna-warni. 

Karya-karya Fergana, Samarkand, Bukhara, Khiva dan tuan-tuan lain secara sejarah terkenal di luar negara dan masih terus membangkitkan minat para pencinta yang indah dari seluruh dunia. Banyak sekolah sulaman suamik dan seramik, penutup tengkorak dari pelbagai jenis dan tujuan, pisau pichak nasional untuk setiap kesempatan, permaidani sutera dan wol, sutera dan mengejar - karya-karya indah, yang dihasilkan oleh tuan tempatan selama berabad-abad, menjadikan eksotisme unik Uzbekistan.

Pusat generik Sui dan sekolah seni dan kraf rakyat terbentuk di wilayah Uzbekistan selama berabad-abad. Setiap wilayah mempunyai arah tersendiri. Chust, wilayah Namangan, terkenal dengan penutup tengkorak dan pisau; Rishtan, wilayah Fergana, seramik pirus; Margilan kuno, satin dengan permainan warna-warni; Bukhara suci, sulaman emas.

Uzbekistan telah mengembangkan seni dan kerajinan dari abad ke abad, menyerahkan karya unik seniman terkenal dan tidak diketahui, yang menyerang dengan kekayaan imaginasi seni dan kesempurnaan bentuk.

Cenderamata Terbaik Uzbekistan

cenderamata uzbek1

Tashkent

Buah kering, kacang, dan gula-gula tempatan Topi Tyubiteyka, Kulit dan pakaian moden yang diperbuat daripada kain tradisional dari pereka tempatan, Ukiran kayu

cenderamata uzbek2

Samarkand

Kertas di kilang Konigil, Permaidani sutera, Buah kering, kacang, dan gula-gula tempatan Wain, Pakaian dari pereka tempatan

cenderamata uzbek3

Bukhara

Suzani - tekstil bersulam hiasan, Keramik, gunting burung buatan tangan, permaidani sutera, dan bulu, dan karpet, ukiran kayu

cenderamata uzbek4

Khiva

Stoking bulu unta buatan tangan, Ukiran kayu, Permaidani bulu, Topi buatan tangan (disebut chigirma), patung-patung seramik buatan tangan

cenderamata uzbek5

Lembah Fergana

Seramik biru - tandatangan sekolah seramik Rishtan, pisau Chust, tekstil sutera buatan tangan.

cenderamata uzbek6

Margelan

Kain Ikat, Tekstil sutera