Khiva

Mungkin, Khiva adalah bandar Uzbek yang paling pelik. Sejarahnya berkaitan dengan sejarah Negara Khorezmshah yang legendaris dengan ibu kotanya di Urgench sebelumnya. Khiva adalah sebuah bandar yang sangat kuno.

Pada abad ke-10 Khiva disebut sebagai pusat perdagangan utama di Jalan Sutera. Semua kafilah berhenti di sini dalam perjalanan ke China dan kembali. Dari subuh hingga senja, hingga pintu-pintu dibuka, deretan unta yang bergerak tanpa henti dengan bagasi melewati mereka.

Pada awal abad ke-16 Negara Khorezm menjadi rumah bagi suku nomad Uzbekistan, yang mendirikan Khive Khanate di sini. Namun, Khiva tidak segera menjadi ibu kota Khanate. Ia berlaku hanya setelah Urgench, ibukota yang ada, hancur akibat perubahan saluran Amu Darya. Pada tahun 1598 Khiva menjadi bandar utama negeri ini.

Pada abad ke-19 Rusia mencaplok sebahagian Khiva Khanate. Satu abad kemudian, pada tahun 1919, Khan terakhir dibubarkan dari dinasti yang berkuasa. Oleh itu, Khiva menjadi ibu negara Republik Rakyat Soviet Khorezm yang baru. Pada tahun 1924 wilayah oasis Khorezm menjadi sebahagian daripada Uzbekistan dan Turkmenistan moden.

Lagenda mengenai Khiva

Terdapat banyak legenda menarik yang menceritakan tentang asal-usul Khiva. Diduga, kota ini tumbuh di sekitar sumur Hewvakh, dengan air yang enak dan sejuk. Perigi digali atas perintah Sem, anak sulung dari Alkitab Nuh. Hari ini seseorang dapat melihatnya dengan baik di bahagian lama Khiva, Itchan-Kala.

Khiva - sebuah kota yang unik, dengan pantas menuntut gelaran "keajaiban ketujuh dunia", berkat suasana autentiknya dari 'era awal zaman. "Sebahagian besar bandar Khiva serupa dengan muzium terbuka. Dan inti muzium ini - istana Itchan-Kala. Di dalam kubu ini tertumpu semua karya seni bina Khiva. Setiap orang yang memasuki kubu itu, adalah di antara menara-menara yang luar biasa, lengkung lorong-lorong berturap batu, yang menuju ke sebuah madrasah dengan mosaik kasar dinding kuno. Kisah oriental ini! Pada tahun 1990 bandar ini dimasukkan dalam Senarai Warisan Dunia UNESCO.