Kokand, Uzbekistan

bandar kokand, Uzbekistan

Kokand: salah satu pusat Jalan Sutera Besar

Bandar Kokand, yang terletak di bahagian barat Lembah Fergana, adalah salah satu bandar paling kuno di Uzbekistan. Catatan tertulis pertama mengenai bandar Hukande, Havokande (nama lama kota) dijumpai dalam sejarah abad ke-10. Bandar ini merupakan pusat perdagangan penting di Jalan Sutera dan pada abad ke-13, seperti kebanyakan bandar Asia Tengah, dimusnahkan oleh orang Mongol.

Ketenaran dunia datang ke bandar pada abad ke-18, ketika ia menjadi ibu kota Kokand Khanate yang terkaya dan paling maju. Pada separuh pertama abad ke-18 berhampiran bandar sekarang (wilayah Bukhara Khanate pada masa itu), pengasas Dinasti Kokand Khans meletakkan kubu Eski-Kurgan (1732), yang sebenarnya melahirkan Kokand baru. Tidak lama kemudian, ia mendapat nama sebelumnya - "Khuk-kand" ("Boar city"). Pada asalnya ia adalah milik kecil, terpencil dari Emirat Bukhara, tetapi secara beransur-ansur ia berkembang secara geografi.

Khanate mencapai kekuasaannya pada separuh pertama abad kesembilan belas, ketika wilayahnya merangkumi bahagian utama Uzbekistan sekarang, sebahagian dari selatan Kazakhstan, Kyrgyzstan, Tajikistan dan China. The Kokand Khanate juga merangkumi Tashkent dan Shymkent. Itu adalah sebuah negara besar, kuat, pusat perdagangan dan agama yang makmur. Hanya di Kokand terdapat lebih dari 300 masjid dan puluhan madrasah.

Sepanjang sejarah, Kokand Khanate menukar 29 gabenor, khan yang paling terkenal adalah yang terakhir - Khudayar Khan, yang menjadi terkenal kerana kekejaman dan ketamakannya. Selama pemerintahannya, dia empat kali kehilangan takhta dan kembali memenangkannya. Dia membuat banyak usaha untuk memperindah kota: guzar, masjid, madrasah dibangun pada masa pemerintahannya.

Pada separuh kedua abad ke-19 Bukhara, Khiva dan Kokand Khanates memulakan perebutan kuasa di Asia Tengah. Dengan mengambil kesempatan ini, Tsar Rusia telah memulai kempen penaklukan ke Asia Tengah. Pada tahun 1868, berdasarkan kontrak tersebut, Kokand Khan disamakan dengan hak-hak mereka untuk menjadi penguasa Empayar Rusia. Itu adalah akhir dari sejarah Kokand Khanate, yang telah wujud hampir 170 tahun.

Setelah Kokand menjadi bagian dari Rusia, istana Khan diubah menjadi benteng, dan jalan raya baru ditempatkan melalui tempat tinggal - mahallas, di mana bangunan-bangunan seni bina Eropah dibina. Bandar ini dengan cepat menjadi pusat kegiatan kapitalis utama di Turkestan, bahkan melebihi jumlah bank di Tashkent.

Semua monumen zaman khan, yang berasal dari abad 18-19 abad terpelihara dengan sempurna di Kokand hari ini.