Margilan, Uzbekistan

Bandar Margilan, Uzbekistan

Margilan, pusat pemintalan sutera

Pada tahun 2007, negara ini secara besar-besaran menyambut ulang tahun ke-2000 Margilan. Ini adalah bandar lain dalam senarai bandar bersejarah Uzbekistan yang terkenal dengan sejarah ribuan tahun.

Terletak di selatan Lembah Fergana, Margilan terletak di tempat yang indah yang dulunya tepat di persimpangan kafilah perdagangan dari China ke Barat dan sebaliknya. Asal Margilan berkait rapat dengan pembukaan Jalan Sutera. Walaupun kelahiran kota tidak dianggap sebagai jalan kafilah kuno ini, maka Jalan Sutera menjadikan Margilan sebagai pusat sutera dan ketua rahsia. Sejak abad ke-10 Margilan - bandar terbesar di Lembah Ferghana - terkenal dengan produk suteranya di Barat dan Timur. Sejak zaman dahulu lagi, ia terkenal dengan tuan besar - pengrajin kain sutera seperti adras khan-atlas, dan banyak lagi. Sutera yang indah, dihasilkan di bandar dan sekitarnya, dieksport ke Eropah dan Timur di sepanjang laluan Great Silk Road kuno ke Baghdad, Kashgar, Khurasan, Mesir dan Yunani. Bahkan hari ini Margilan menganggap sebagai ibu kota sutera Uzbekistan. Ia menghasilkan khan-atlas yang terkenal, ditenun dan dicelup dengan tangan di bawah teknologi kuno. Menakjubkan dalam keindahan dan keaslian sulaman Margilan - Suzanne dan skullcaps mengatakan tentang pelbagai atlas Margilan yang indah.

Terdapat legenda mengenai kemunculan nama kota, yang berkaitan dengan pencerobohan Alexander the Great. Penduduk tempatan, setelah mengetahui tentang niat Alexander untuk mengunjungi bandar mereka, menyediakan karpet merah untuknya. Salah seorang penatua kota menawarkan untuk menyambut tetamu dengan ayam dan roti. Alexander Agung bertanya selepas perayaan apa nama hidangan itu. Dia menjawab: "Murginon", itu berarti "ayam dan roti". Dalam perjalanan kembali, dia mencicipi hidangan ini lagi, dan setelah menyebut daerah ini sebagai "Murginon". Sejak masa itu, kota ini membawa nama Margilan. Pada akhir 15 - awal abad ke-16 Margilan menjadi salah satu bandar utama di Lembah Ferghana. Tanah ini adalah kampung halaman bagi salah satu cucu besar Tamerlane - Zahireddin Bobur. Dia adalah penguasa Ferghana, dan kemudian mendirikan di India State of Great Moguls. Bobur mengatakan dalam karyanya "Bobur-name" bahawa kota ini terkenal dengan kebun buahnya, delima manis dan aprikot kering. Dikebumikan dalam perjalanan, itu adalah tempat rehat kegemaran kafilah. Sejak zaman kuno, ia dihuni oleh orang-orang Sogdian yang bangga dan rajin, petani terkenal dan penternak kuda. Tetapi yang paling penting ialah Margilan terkenal dengan khan-atlasnya dengan corak arabes yang mengalir.

Hampir lebih dari 3 abad - dari tahun 1598 hingga 1876 Margilan berada dalam struktur Kokand Khanate. Kemudian, ketika dimasukkan ke Rusia, ia menjadi kota distrik. Pada akhir abad ke-19 kota ini dikelilingi oleh tembok-tembok adobe dengan menara dan dua belas gerbang kubu. Jalan-jalan utama menuju dari pintu gerbang ke pusat Margilan, di mana istana gabenor - Urda dan pasar tempatan berada. Kawasan kediaman digabungkan secara organik dengan bangunan keagamaan, sangat sedikit yang selamat. Monumen kuno yang paling terkenal di Margilan adalah Kompleks Pir Siddiq, komposisi seni bina Pir Siddiq, Makam Khoja Magiz dan banyak lagi.