Nurata, Uzbekistan

Nurata, Uzbekistan

Nurata: bandar kecil dengan mata air suci

Bandar kecil Nurata terletak di kaki bukit Pergunungan Nuratau, membentang ratusan kilometer dari Jizzakh dan Barren Steppe hingga ke gurun Navoi dan Kyzylkum. Merupakan pusat pentadbiran dan budaya kawasan pegunungan di wilayah Navoi dan terletak hampir 200 km dari Samarkand.

Terdapat banyak legenda yang berkaitan dengan asal usul kota dan namanya. Orang merujuk asal kota ke kubu Nur, yang didirikan oleh Alexander the Great pada abad ke-4 SM. Namun, menurut penggalian arkeologi lapisan budaya di daerah ini mencapai usia 40 ribu tahun. Sepatutnya, alasan utama untuk memilih tempat ini untuk penempatan adalah musim bunga, yang dikenali sebagai Chashma.

Menurut legenda, ribuan tahun yang lalu batu api (mungkin meteorit) jatuh dari langit dan mata air penyembuhan muncul di mana ia menghantam tanah. By the way nama tempat juga dihubungkan dengan legenda ini. Nurata dapat diterjemahkan sebagai "Ray of Father" atau "Ray-father". Kompleks Chashma dianggap sebagai salah satu pusat Islam terpenting di rantau ini. Ribuan penganut dari bandar-bandar jiran dan juga dari negara lain datang untuk mengunjunginya setiap tahun. Kompleks ini terdiri dari Masjid Djuma (masjid Jumaat), qubba, rumah mandi, bukit, yang tersembunyi setelah benteng kuno dan perigi dengan mata air suci. Mereka mengatakan bahawa kadang-kadang cahaya aneh muncul pada musim bunga, mengesahkan pepatah tempatan "Allah memberi kami Nur (sinar)!"

Perlu dikatakan mengenai data saintifik mengenai musim bunga ini: suhu air selalu 19,5º C. Komposisi air merangkumi 15 unsur mikro serta emas, perak, bromida, yodium, yang memberikan sifat penyembuhan yang unik kepadanya. Selain itu musim bunga adalah rumah bagi ikan yang indah - marinka, yang tidak mempunyai skala. Ikan ini dan juga mata air dianggap suci dan orang tidak memakannya.

Salah satu keunikan Nurata adalah sistem saluran paip air bawah tanah yang unik, yang beroperasi dari mata air suci. Saluran bawah tanah semacam itu disebut sebagai "kyarizi" dan beberapa ketika dahulu saluran tersebut sangat popular di banyak bandar di Asia Tengah. Hari ini sistem saluran di Nurata adalah salah satu daripada beberapa sistem yang bertahan pada zaman kita. Orang menggunakannya hari ini seperti berabad-abad yang lalu.

Nurata menjalani kehidupan yang tidak tergesa-gesa jauh dari pusat perindustrian dan pelancongan yang besar. Jumlahnya hanya 25 ribu orang, dan nampaknya semua orang saling mengenali di sini. Kesucian dan keramahan penduduk tempatan menggembirakan pelancong dan jemaah, yang datang mengunjungi kota kecil yang indah ini setiap tahun.