Samarkand

Samarkand terletak di lembah sungai Zerafshan. Ia adalah bandar kedua terbesar di Uzbekistan dan seusia dengan kota Babylon atau Rom.

Sejarah Samarkand berusia sekitar 2,750 tahun dan telah menyaksikan banyak pergolakan pada zaman Alexander the Great, the Arab Conquest, Genghis-Khan Conquest dan terakhir Tamerlane's. Oleh itu, budaya Samarkand dikembangkan dan bercampur dengan budaya Iran, India, Mongolia dan sedikit budaya Barat dan Timur.

Kota Samarkand yang megah dan indah mempunyai kekuatan yang luar biasa dan menarik. Penyair dan sejarawan masa lalu menyebutnya "Roma Timur, Keindahan negara-negara sublunari, Mutiara Dunia Muslim Timur". Kedudukan geografi yang menguntungkan di lembah Zarafshan meletakkan Samarkand di tempat pertama di antara bandar-bandar di Asia Tengah.

Sepanjang sejarah, kota legenda di Jalan Sutera ini mengalami pertumbuhan dan kemerosotan, menderita akibat menghancurkan pencerobohan penguasa asing dan kembali dihidupkan kembali, menjadi lebih indah. Laluan perdagangan ke barat, ke Parsi, di timur, ke China, di selatan, ke India, bersilang di sini dan membentuk persimpangan Jalan Sutera.

Hari ini Samarkand adalah harta semangat kuno yang unik. Ia termasuk dalam Daftar Warisan Dunia UNESCO kerana banyaknya nilai material dan kerohanian. Monumen seni bina kuno yang unik, warisan sekolah sains dan seni, bengkel tukang terkenal di seluruh dunia.

Sejarah Samarkand

Samarkand adalah salah satu bandar paling kuno di dunia. Sebagai pusat peradaban manusia yang pertama - Babylon dan Memphis, Athens dan Rome, Alexandria dan Byzantium - Samarkand bertujuan untuk melalui banyak peristiwa dan gegaran.

Sejarah Samarkand kembali pada masa-masa terpencil. Penemuan arkeologi dan catatan kronik saksi mata dan sejarawan kuno dibenarkan untuk membuktikan dengan penuh kebolehpercayaan bahawa seorang lelaki tinggal di wilayah kota moden beberapa abad sebelum Era Biasa.