Yangiabad, Uzbekistan

Yangiabad, UzbekistanPada pertengahan abad kedua puluh, setelah berakhirnya Perang Dunia II, di pergunungan Chatkal, Uni Soviet memulakan eksplorasi intensif bijih uranium, yang telah menjadi salah satu sumber yang paling penting dalam perlumbaan senjata di masa depan. Secara beransur-ansur muncul sebuah kota kecil yang tertutup, aksesnya sangat terhad. Ini adalah bagaimana bandar Yangiabad muncul pada awal 50-an.

Di sini tinggal dan bekerja jurutera perlombongan USSR terbaik. Tawanan bekerja di lombong dan kawasan berbahaya dengan sinaran latar belakang yang tinggi. Bandar ini mempunyai rejim tersendiri; itu hanya tunduk kepada pihak berkuasa Moscow. Tetapi selama 30 tahun, sebilangan besar lombong uranium habis, dan bandar itu mengalami kerosakan. Orang meninggalkan bandar, dan hari ini hanya seperlima penduduk, yang kebanyakannya berumur persaraan, tinggal di Yangiabad.  Yangiabad, UzbekistanHari ini ia adalah bandar yang separuh kosong, hilang di pergunungan kira-kira 120 kilometer dari Tashkent. Yangiabad tidak mempunyai tarikan bersejarah, tetapi bandar itu sendiri boleh disebut sebagai mercu tanda. Seni bina bandar ini diwakili oleh rumah tradisional dua tingkat dan tiga tingkat di Uzbekistan yang dibina dalam gaya Jerman. Sepatutnya, bandar ini dibina oleh orang Jerman, yang tinggal di Kesatuan Soviet sebelum Perang Dunia II (tawanan perang Jerman tidak akan diterima dalam pembinaan strategik). Hari ini kebanyakan rumah-rumah ini kosong, dan hanya pada musim panas bandar ini hidup semula, ketika orang-orang datang ke sini untuk berehat jauh dari kebisingan dan ribut-ribut di bandar-bandar besar. Banyak pangsapuri dijual sebagai kediaman musim panas.

Yangiabad, UzbekistanTidak hairanlah, kerana Yangiabad dikelilingi oleh alam yang menakjubkan: gunung-gunung yang indah, tebing granit yang menggantung, aliran gunung dan udara yang segar dan bersih. Jadi ini adalah tempat yang sangat baik untuk pelancongan eko dan mendaki gunung. Beberapa kilometer dari bandar ini terdapat mata air air mineral yang terkenal di ibu kota dan bandar-bandar lain.

Di samping itu, tidak jauh dari bandar terdapat Yangiabad Hostel, di mana pada musim sejuk anda boleh bermain ski di trek alpine, sesuai untuk pemula. Pada musim panas, anda boleh berjalan-jalan di pergunungan di sekitarnya, menghadap ke Gunung Babaytag, Dataran Tinggi Pulatkhan dan banyak lagi.

Perlahan tetapi pasti, bandar ini mengucapkan selamat tinggal kepada masa lombongnya, dan mula mengembangkan industri pelancongan. Tentunya benar bahawa selama bertahun-tahun Yangiabad akan sama popularnya dengan Chimgan. Bahkan hari ini kita dapat mendengar bahawa Yangiabad adalah Pegunungan Alpen Uzbekistan.

Peta Yangiabad